Bagaimana Menghindari Jatuh: Panduan untuk Penunggang Sepeda Besar

Salah satu alasan mengapa orang bertubuh besar ragu-ragu mengendarai sepeda adalah karena takut terjatuh. Jadi untuk membantu Anda mengurangi atau bahkan sepenuhnya menghilangkan rasa takut tersebut, simak tips berikut tentang cara menghindari jatuh.

1. Pertahankan posisi tubuh yang benar. Anda harus tetap terpusat saat berada di atas sadel agar berat badan Anda merata. Anda harus duduk dengan posisi tegak. Ini juga memberi Anda keseimbangan yang tepat. Keseimbangan bisa menjadi satu-satunya faktor yang dapat membantu Anda menghindari jatuh. Pastikan kepala Anda tegak dan punggung Anda lurus. Ini akan memberi Anda visibilitas yang lebih baik dan kenyamanan yang lebih besar.

2. Kemungkinan besar Anda akan jatuh jika mulai terhuyung-huyung. Anda goyah karena mengayuh terlalu lambat. Seperti yang dikatakan Albert Einstein, kunci untuk tidak jatuh adalah terus mengayuh. Jadi jika Anda mulai goyah, lanjutkan bekerja dengan pedal tetapi dengan kecepatan yang tepat. Kecepatan standarnya adalah 25 kpj. Jika Anda melaju lebih lambat dari itu, sepeda Anda akan menjadi tidak stabil dan Anda dapat jatuh atau jatuh jika Anda tidak mengendalikan sepeda Anda. Ada pengendara sepeda dan pengendara sepeda profesional yang tahu bagaimana tidak boleh jatuh bahkan dalam kecepatan yang sangat lambat atau bahkan saat sepeda mereka tidak bergerak. Itu adalah keterampilan yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dipelajari dan dikuasai.

3. Penyebab lain kejadian jatuh dari sepeda adalah terlalu banyaknya tekanan pada ban. Pengendara sepeda baru cenderung melakukan kesalahan besar ini. Lebih banyak tekanan pada ban tidak berarti Anda bisa melaju lebih cepat. Pastikan ban Anda memiliki tekanan yang sesuai – tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit tekanan. Namun, jika Anda berkendara di jalan yang basah, kurangi sedikit tekanan ban Anda.

4. Pastikan Anda memeriksa sepeda Anda sebelum mengendarainya. Waktu dan usaha yang Anda lakukan untuk melakukannya pasti akan terbayar. Tepuk-tepuk ban Anda untuk melihat apakah posisinya rapat di rangka. Remas ban Anda untuk melihat apakah sudah mengembang dengan benar. Biarkan sepeda Anda berdiri di tanah dan gunakan rem Anda. Jika sepeda Anda memiliki bantalan rem, periksa apakah bantalan tersebut menahan pelek secara merata. Dorong sepeda Anda ke depan dan injak rem untuk melihat apakah rem Anda dapat menghentikan sepeda Anda secara efisien. Pegang kursi Anda dan pastikan terpasang dengan benar tanpa ada gerakan dari sisi ke sisi.

5. Pastikan Anda mengendarai sepeda yang sesuai dengan ukuran dan berat tubuh Anda. Mungkin alasan utama mengapa pengendara berat jatuh atau mengalami kecelakaan adalah karena mereka mengendarai sepeda yang tidak mampu membawa dan menanggung banyak tekanan. Jadi, pertimbangkan untuk membeli sepeda yang dibuat khusus. Sepeda semacam itu dapat diproduksi sesuai dengan kebutuhan Anda dan preferensi lainnya. Anda dapat memiliki pelek, ban, dan rangka sepeda yang lebih tebal dan kuat, sadel yang lebih lebar dan nyaman, serta engkol dan pedal yang lebih kokoh untuk pengendaraan yang lebih aman, mudah, dan nyaman. Jika Anda ingin sangat mengurangi risiko jatuh, pikirkan berinvestasi pada sepeda untuk pengendara besar.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.